Breaking News:

Berita Bangli

Desa Wisata Penglipuran Tunggu Informasi Resmi untuk Buka Kembali,Sudah Kantongi 3 Sertifikat Prokes

Pengelola Desa Penglipuran I Nengah Moneng saat ditemui Rabu (8/9/2021) mengungkapkan secara umum dari segi kesiapan dalam hal protokol kesehatan

Penulis: Muhammad Fredey Mercury | Editor: Wema Satya Dinata
Tribun Bali/Muhammad Fredey Mercury
Nengah moneng saat ditemui di Desa Penglipuran, Rabu (8/9/2021) 

TRIBUN-BALI.COM, BANGLIDesa Wisata Penglipuran hingga kini masih menunggu aturan resmi mengenai dibukanya objek wisata di Bali.

Hal ini menyusul beredarnya Surat Edaran (SE) Gubernur Bali No. 15 tahun 2021.

Dalam SE tersebut khususnya pada poin 2, tertulis bahawa Daya Tarik Wisata (DTW) Alam, Budaya, Buatan, Spiritual, dan Desa Wisata dilakukan uji coba dibuka dengan kapasitas pengunjung maksimal 50 persen dengan menerapkan protokol kesehatan sangat ketat dan menggunakan Aplikasi PeduliLindungi.

Pengelola Desa Penglipuran I Nengah Moneng saat ditemui Rabu (8/9/2021) mengungkapkan secara umum dari segi kesiapan dalam hal protokol kesehatan dikatakan sudah bagus. Karena sudah mendapat tiga sertifikat.

Baca juga: Tingkat Keterisian Tempat Isolasi Terpusat di Bangli Terus Menurun

Mulai dari CHSE Kementerian, verifikasi dinas, hingga sertifikat khusus dari desa wisata berkelanjutan.

“Semuanya pada tahun 2020. Sehingga menurut tim verifikasi menganggap Penglipuran sudah siap untuk dibuka. Baik dari sisi fasilitas sarana prasarana, manajemen, termasuk kelengkapan lainnya dianggap sudah memadai,” ungkapnya.

Dengan tiga sertifikat yang dimiliki, Moneng mengatakan, pihak Penglipuran sempat mengambil inisiatif untuk melakukan uji coba pada 17 Oktober hingga Desember 2020. Tentunya dengan seizin Dinas Pariwisata Bangli.

Saat itu, lanjut Moneng, uji coba dilakukan tidak menggunakan tiket masuk, melainkan hanya donasi.

Demikian pula pengawasan juga diperketat dengan memperbanyak jumlah pecalang.

“Rata-rata wisatawan yang berkunjung sudah taat prokes. Kami juga mengimbau kepada masyarakat sekitar untuk tetap menjaga jarak dengan tamu,” jelasnya.

Halaman
123
Sumber: Tribun Bali
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved