Berita Bali

Bayuh Jurang Katemu, Ruwatan Kelahiran Wuku Gumbreg, Pujut, Uye, dan Bala

Bayuh Jurang Katemu, Ruwatan Kelahiran Wuku Gumbreg, Pujut, Uye, dan Bala

Penulis: AA Seri Kusniarti | Editor: Irma Budiarti
Tribun Bali/AA Seri Kusniarti
Suasana ruwatan atau bayuh jurang katemu untuk kelahiran wuku Gumbreg, Pujut, Uye, dan Bala di kediaman Dewa Mangku Dalang Samerana di Beng Gianyar Bali.  

TRIBUN-BALI.COM, GIANYAR -  Bayuh Jurang Katemu, Ruwatan Kelahiran Wuku Gumbreg, Pujut, Uye, dan Bala.

Kelahiran dalam Hindu, khususnya di Bali adalah suatu anugerah. Apalagi jika terlahir kembali (reinkarnasi) sebagai manusia.

Namun tentu, setiap kelahiran membawa pengaruh karmaphala. Kemudian setelah kelahiran, dipengaruhi oleh banyak faktor baik sekala maupun niskala.

Seperti dipengaruhi oleh wewaran, shio, zodiak, dan masih banyak lagi hal lainnya. Belum lagi pengaruh lingkungan dan kehidupan di dunia ini. 

Tentu saja hal tersebut membawa pengaruh baik dan buruk, positif dan negatif bagi seseorang di dalam kehidupannya.

Baca juga: Caru Ruwat Bhumi Nangluk Merana Agung, dari Poros Tampaksiring Doakan Dunia Sembuh dari Grubug 

Khusus umat Hindu, memercayai bahwa wewaran yang terdiri dari wuku, saptawara, pancawara, dan lain sebagainya sangat pula memengaruhi setiap insannya.

Salah satu yang sangat terkenal adalah kelahiran wuku Wayang, yang harus diruwat atau bayuh sapuh leger dengan wayang. 

Dikenal pula kelahiran melik, serta kelahiran lainnya yang cukup memiliki energi panas.

Sehingga kerap mempengaruhi seseorang di dalam menjalani kehidupannya. Seperti kelahiran wuku Gumbreg, Pujut, Uye, dan Bala.

Orang-orang yang lahir pada wuku ini, sangat perlu diruwat atau dibayuh dengan bayuhan Jurang Ketemu. 

Dewa Mangku Dalang Samerana, menjelaskan bahwa ruwat atau bayuh oton sangat penting dilakukan.

"Jadi jangan salah kaprah, bahwa bayuh itu hanya saat kecil saja. Seharusnya bayuh itu dilakukan saat kecil, kemudian setelah akhil balik atau remaja, saat dewasa dan setelah menikah, serta setelah tua tatkala memiliki cucu," sebutnya di Kabupaten Gianyar, Bali, Minggu 13 Februari 2022.

Salah satu bayuh atau ruwat yang dilayani oleh Dewa Mangku Dalang Samerana adalah ruwat jurang ketemu ini.

Sebab bagi dalang wayang ini, kelahiran wuku Gumbreg, Pujut, Uye, dan Bala adalah salah satu kelahiran madurgama atau yang paling riskan. Hal tersebut juga dijelaskan dalam banyak sastra suci di Hindu Bali.

Halaman
123
Sumber: Tribun Bali
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved