Berita Buleleng

KELAHI MAUT di Sukasada Buleleng, Polisi BURU J dan N Hingga ke Desa Tetangga!

Buntut perkelahian berdarah di Sukasada Buleleng, polisi masih terus memburu J dan N. Tak hanya di wilayah Desa Pegayaman, namun juga ke desa lainnya.

ist
Polisi melakukan penyelidikan di TKP perkelahian berujung maut, di Banjar Dinas Kubu, Desa Pegayaman, Selasa (5/7/2022) 

Motor Honda Scoopy DK 2195 VN itu diduga dicuri oleh Edi Salman berserta dua rekannya itu.

Baca juga: APES! Niat Berteduh di Jalur Gitgit Motor Joana Malah Dibawa Kabur Maling

Baca juga: APES! Niat Berteduh di Jalur Gitgit Motor Joana Malah Dibawa Kabur Maling

Polisi melakukan penyelidikan di TKP perkelahian berujung maut, di Banjar Dinas Kubu, Desa Pegayaman, Selasa (5/7/2022)
Polisi melakukan penyelidikan di TKP perkelahian berujung maut, di Banjar Dinas Kubu, Desa Pegayaman, Selasa (5/7/2022) (ist)

Saat pencurian motor itu terjadi, pihaknya sempat melakukan upaya penangkapan terhadap Edi Salman di kediamannya.

Namun saat petugas datang, Edi Salman berhasil melarikan diri.

Bahkan polisi sempat memberikan tembakan peringatan, hingga timah panas itu mengenai organ tubuh Edi Salman.

Pasca kejadian itu, Edi Salman pun mengira bahwa Ketut Vauzi lah yang membeberkan aksi pencuriannya itu kepada polisi.

Sehingga Edi Salman naik pitam, lalu menyerang Ketut Vauzi di rumahnya, hingga berujung pada kematian.

" Edi Salman sempat menunjukan selongsong peluru yang sempat ditembakan oleh anggota kami kepada Ketut Vauzi.

Edi Salman menyebut gara-gara Ketut Vauzi lah mereka jadi seperti ini.

Padahal Ketut Vauzi hanya memberikan saran kepada Edi Salman, dan teman-temannya agar tidak lagi melakukan aksi pencurian, jambret dan tindak kriminal lainnya.

Hingga akhirnya terjadi cekcok dan tindakan penganiayaan ini," terangnya.

Ilustrasi penembakan polisi kepada Edi Salman
Ilustrasi penembakan polisi kepada Edi Salman (Tribunnews)

Ketut Vauzi ditegaskan Kompol Dwi, tidak terlibat dalam kasus pencurian motor di Jalur Gitgit itu.

Namun ia tidak menampik jika Ketut Vauzi merupakan seorang residivis kasus pencurian.

Pun Edi Salman bersama dua rekannya yang kini tengah melarikan diri itu, juga merupakan seorang residivis.

"Jadi Edi Salman bersama teman-temannya ini memang komplotan pencuri.

Menurut keterangan tokoh masyatakat Desa Pegayaman, Edi Salman sering mencuri dan berbuat onar.

Warga di Desa Pegayaman sering menjadi korbannya, namun masyarakat enggan melapor.

Jadi Ketut Vauzi posisinya mengingatkan mereka," jelasnya.

Disinggung terkait barang bukti yang berhasil diamankan, Kompol Dwi menyebut berupa sebilah parang (kelewang) yang ditemukan di TKP.

"Mungkin sajam itu yang digunakan untuk berkelahi.

Edi Salman meninggal dunia di TKP, Ketut Vauzi meninggal di rumah sakit.

Jadi kemungkinan Edi Salman terluka hingga meninggal dunia karena ada perlawanan dari Ketut Vauzi.

Saat kejadian lampu di teras rumah Ketut Vauzi dimatikan, kami masih memeriksa saksi-saksi untuk memastikan hal itu," ungkapnya. (*)

Jenazah Edi Salman saat dievakuasi petugas.
Jenazah Edi Salman saat dievakuasi petugas. (Istimewa)
Sumber: Tribun Bali
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved