Berita Jembrana

Peternak Khawatir Babi Divaksin Malah Sakit, Harap Pemerintah Pertimbangkan Keluhan Warga

Pengiriman hewan ternak babi ke luar Bali tak selamanya membuat para peternak berbagagia. Para peternak justru menjerit dan merasa khawatir denga

TRIBUN BALI/Made Prasetya Aryawan
Kompensasi untuk sapi peternak yang dicurigai terjangkit Penyakit Mulut dan Kuku (PMK) di Jembrana, Bali, belum juga cair. 

TRIBUN BALI.COM, NEGARA- Pengiriman hewan ternak babi ke luar Bali tak selamanya membuat para peternak berbagagia.

Para peternak justru menjerit dan merasa khawatir dengan adanya persyaratan vaksinasi terhadap ternaknya. 

Ditakutkan, ketikan dilakukan vaksinasi hewan kaki empat dominan warna merah muda ini menjadi sakit dan batal mengirim ke luar Bali.

Peternak Babi Jembrana, Kadek Alit Subagia Yasa menuturkan, kebijakan pengiriman hewan ternak jenis babi memang menjadi angin surga bagi para peternak.

Namun begitu, pemerintah harus mempertimbangkan kembali beberapa poin penting yang menjadi masukan dari para peternak. Khususnya mengenai syarat pengiriman.


Alit menilai salah satu persyaratan yakni vaksinasi PMK untuk babi tersebut sangat cocok untuk jangka panjang. Namun, untuk jangka pendek menurutnya kurang tepat.

Sebab, persyaratan agar hewan ternak divaksinasi dulu akan menyebabkan peternak menunggu lebih lama.

Itu bisa menutup nafas para peternak. Sedangkan, peternak sendiri sudah menjerit dengan kondisi harga pakan yang melonjak tinggi.

Baca juga: 12 Anggota Parpol TMS, Tercatat Sebagai Anggota di Dua Parpol Berbeda, KPU & Bawaslu Klarifikasi


"Jika harus menunggu, paling cepat sebulan kedepan, kita di peternak yang justru habis. Habis dalam artian pemberian pakan dan perawatan lainnya.

Kami di bawah sudah menjerit karena penjualan di Bali atau serapannya rendah dibandingkan dikirim ke luar Bali," ungkapnya. 

Halaman
12
Sumber: Tribun Bali
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    Tribun JualBeli
    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved