Berita Nasional

KSAD Dudung Minta TNI Hentikan Protes: Sudah Cukup! Tanggapi Permohonan Maaf Effendi Simbolon

Dudung juga menjelaskan tentang isu ketidakharmonisan dirinya dengan Panglima TNI Jenderal Andika Perkasa.

(TRIBUNNEWS/IRWAN RISMAWAN)
Panglima TNI Jenderal TNI Andika Perkasa bersama KASAL Laksamana TNI Yudo Margono dan KASAU Marsekal TNI Fadjar Prasetyo mengikuti rapat kerja dengan Komisi I DPR di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Senin (5/9/2022). Rapat kerja tersebut membahas RKA Kemhan/TNI TA 2023 dan isu-isu aktual lainnya. Terbaru, DPR RI menjadi sorotan setelah anggotanya, Effendi Simbolon dianggap menghina TNI. 

TRIBUN-BALI.COM - Konflik di tubuh TNI, nampaknya masih berlanjut. 

Kabar ini pun telah menjadi atensi semua pihak, bahkan hingga DPR-RI.

Kepala Staf Angkatan Darat ( KSAD) Jenderal Dudung Abdurachman, menerima permintaan maaf Anggota Komisi I DPR RI, Effendi Simbolon.

Dilansir TribunWow.com, Dudung juga menjelaskan tentang isu ketidakharmonisan dirinya dengan Panglima TNI Jenderal Andika Perkasa.

Baca juga: KRONOLOGI Lengkap Soal Ribut-ribut Effendi Simbolon dan TNI, Hingga Tersebar Rekaman KSAD Dudung

Baca juga: BJORKA Ditangkap Bareskrim Polri,  Diduga Masih Muda, Simak Berita Selengkapnya!

Panglima TNI Jenderal TNI Andika Perkasa bersama KASAL Laksamana TNI Yudo Margono dan KASAU Marsekal TNI Fadjar Prasetyo mengikuti rapat kerja dengan Komisi I DPR di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Senin (5/9/2022). Rapat kerja tersebut membahas RKA Kemhan/TNI TA 2023 dan isu-isu aktual lainnya. Terbaru, DPR RI menjadi sorotan setelah anggotanya, Effendi Simbolon dianggap menghina TNI.
Panglima TNI Jenderal TNI Andika Perkasa bersama KASAL Laksamana TNI Yudo Margono dan KASAU Marsekal TNI Fadjar Prasetyo mengikuti rapat kerja dengan Komisi I DPR di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Senin (5/9/2022). Rapat kerja tersebut membahas RKA Kemhan/TNI TA 2023 dan isu-isu aktual lainnya. Terbaru, DPR RI menjadi sorotan setelah anggotanya, Effendi Simbolon dianggap menghina TNI. ((TRIBUNNEWS/IRWAN RISMAWAN))

Dudung kemudian meminta seluruh jajaran TNI, untuk menghentikan protes mereka yang ramai-ramai menyatakan penolakan atas ucapan Effendi.

Sebagaimana diketahui, Effendi sempat mengkritik Dudung yang tidak hadir dalam rapat kerja Komisi I DPR RI dengan Kemenhan dan Panglima TNI pada Senin (5/9/2022) lalu.

Ia menyoroti isu perpecahan, antara Dudung dan Andika serta membandingkan TNI dengan gerombolan hingga ormas.

Setelah mendapat desakan dari jajaran TNI di berbagai daerah, Effendi pun meminta maaf atas ucapannya tersebut.

Dalam konferensi pers di Mabes AD, Jakarta Pusat, Kamis (15/9/2022), Dudung menyatakan menerima permintaan maaf tersebut.

Jenderal TNI Andika Perkasa dan KSAD Dudung Abdurachman.
Jenderal TNI Andika Perkasa dan KSAD Dudung Abdurachman. (Dispenad/Tangkap layar video Kompas.com)

Ia kemudian menjelaskan bahwa perselisihan antara pemimpin TNI merupakan hal yang wajar.

Halaman
1234
Sumber: TribunWow.com
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    Tribun JualBeli
    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved