3 Startup Terbaik Dipilih Kerja Sama dengan Coca Cola Indonesia untuk Kembangkan Plastik Reborn 2.0

Plastic Reborn 2.0 berorientasi pada penggunaan teknologi dengan pendekatan unik akselerasi bisnis berbasis kemasan plastik pasca konsumsi

3 Startup Terbaik Dipilih Kerja Sama dengan Coca Cola Indonesia untuk Kembangkan Plastik Reborn 2.0
Tribun Bali/Karsiani Putri
Suasana dalam acara diskusi Plastic Reborn 2.0 bertempat di Kanda Restaurant, Sanur, Bali 

Laporan wartawan Tribun Bali, Karsiani Putri

TRIBUN-BALI.COM. DENPASAR- Dalam rangka mewujudkan World Without Waste, Coca-Cola bersama para mitra berupaya membantu mencarikan solusi terkait permasalahan kemasan plastik.

Di Indonesia sendiri, Coca-Cola menerapkan visi World Without Waste melalui inisiatif Plastic Reborn yang
akan menjadi payung dalam berbagai inisiatif keberlanjutan dalam penanganan sampah plastik.

Public Affairs and Communications Director Coca-Cola Indonesia, Triyono Prijosoesilo dalam acara bincang-bincang Plastic Reborn 2.0 menyebutkan bahwa Plastic Reborn merupakan upaya Coca-Cola Indonesia untuk memberikan pemahaman baru bahwa kemasan plastik pasca konsumsi dapat dimanfaatkan kembali atau menyulapnya agar memiliki nilai bisnis sehingga dapat tercipta sebuah ekonomi sirkular yang berkelanjutan.

Melalui Plastic Reborn 1.0 lalu, Coca-Cola telah berhasil mengedukasi lebih dari 4.300 siswa sekolah
menengah atas (SMA) dan memfasilitasi pengumpulan kemasan plastik pasca konsumsi di lebih
dari 100 titik sekolah dan universitas di kawasan Jakarta dan Bekasi.

Perjuangan Ni Luh Arick Istriyanti, Dirikan Komunitas Ekspresi untuk Bantu Anak-Anak Belajar

C151 Smart Villas Seminyak Berikan Promo Flash Sale 70% hingga November

Plastik tersebut kemudian dikelola dan diproses menjadi tas serbaguna bernilai komersial.

Sebagai bagian dari upaya berkelanjutan dari Coca-Cola pada tahun 2019 ini Coca-Cola Foundation Indonesia (CCFI) bersama Ancora Foundation telah meluncurkan ‘Plastic Reborn 2.0’ yang merupakan sebuah lanjutan dari program kolaborasi yang menggandeng startup di bidang pengolahan sampah untuk membangun marketplace agar mendorong terbangunnya ekosistem ekonomi sirkular.

“Di Plastic Reborn 1.0, kami mempelajari bahwa dasar pengelolaan sampah yang berkelanjutan adalah pengumpulan limbah kemasan atau waste collection yang tepat dan harus dimulai dari pemilahan di rumah tangga."

"Ini yang menjadi kerangka utama dari Plastic Reborn 2.0, sebuah program kolaborasi dari para startup penggiat sampah yang akan bersinergi untuk membangun marketplace yang lebih efisien untuk sistem persampahan dan daur ulang."

"Plastic Reborn 2.0 berorientasi pada penggunaan teknologi dengan pendekatan unik akselerasi bisnis berbasis kemasan plastik pasca konsumsi," ungkap Triyono pada Jumat (19/10/2019) di Kanda Restaurant, Sanur, Bali.

Halaman
123
Penulis: Karsiani Putri
Editor: Ida Ayu Suryantini Putri
Sumber: Tribun Bali
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved