Kering Berkepanjangan, PHDI Laksanakan Upacara Nunas Sabeh Mapag Toya

Parisadha Hindu Dharma Indonesia (PHDI) Provinsi Bali menggelar upacara Nunas Sabeh Mapag Toya untuk memohon turunnya hujan di Halaman Kantor PHDI Bal

Kering Berkepanjangan, PHDI Laksanakan Upacara Nunas Sabeh Mapag Toya
Tribun Bali/Wema Satya Dinata
Parisadha Hindu Dharma Indonesia (PHDI) Provinsi Bali menggelar upacara Nunas Sabeh Mapag Toya untuk memohon turunnya hujan di Halaman Kantor PHDI Bali, Jumat (6/12/2019). 

TRIBUN-BALI.COM, DENPASAR-Parisadha Hindu Dharma Indonesia (PHDI) Provinsi Bali menggelar upacara Nunas Sabeh Mapag Toya untuk memohon turunnya hujan di Halaman Kantor PHDI Bali, Jumat (6/12/2019).

Ketua PHDI Bali, Prof. I Gusti Ngurah Sudiana mengatakan Upacara nunas sabeh mapag toya ini termasuk dalam upacara Dewa Yadnya.

Upacara ini pertama kali dilaksanakan oleh PHDI Bali akibat kekeringan yang berkepanjangan.

Ia menerangkan dilihat dari siklus alam, dari dulu memang ada bulan atau tahun yang menyebabkan panas terlalu panjang.

Kedekatan Irina Putri Spaso yang Tak Pernah Jauh dari Sosok Istri Pelatih Bali United Teco

Timnas U-22 Indonesia Dibawa ke Sekolahan Sebagai Ruang Ganti, Indra Sjafri: Tutup Aib Mereka

141 Siswa SMP Jadi Kader Anti-Korupsi, Peringati Hari Anti-Korupsi, Kejari Negara Gandeng Disdik

Pada tahun 2019 ini terjadi panas yang sangat panjang tidak saja di Bali, tetapi juga di seluruh Indonesia.

Dikatakannya di Bali seharusnya mulai bulan November atau Desember sudah turun hujan.

Menurut Prof.Sudiana salah satu penghambat turunnya hujan di kawasan Denpasar, Badung, Gianyar dan Tabanan adalah karena maraknya penggunaan laser.

“Tetapi karena ada laser di beberapa tempat di Sarbagita maka itu menghambat turunnya hujan karena ketika mendung itu disorot laser, kemudian dia bisa hilang,” kata Prof.Sudiana.

Skuat Bali United Kunjungi Puja Mandala Nusa Dua, Teco Terkesan Kerukunan Antarumat Beragama

Tak Masuk APBD Bangli 2020, Program Beasiswa Perguruan Tinggi Belum Dianggarkan dan Terancam Mandek

Medali SEA Games Indonesia, Pelari Senior Agus Prayogo Tambah Pundi Emas dari Marathon

 
Sesuai Lontar Widhi Sastra Tapini dan beberapa lontar yang lain, memang kalau sudah panas berkepanjangan dan susah turun hujan, menurut Hindu di Bali ada suatu tradisi memohon hujan kepada Dewa Wisnu supaya beliau berkenan turun agar alam ini tidak kekeringan.

“Pada hari inilah kita laksanakan upacara itu dengan pelaksanaanya PSM Bali. Kita Parisadha yang mengkoordinir. Kita harapkan upacaranya tidak saja hanya di PHDI Bali tetapi di subak yang sudah berjalan, silahkan dijalankan,” tuturnya.

Halaman
123
Penulis: Wema Satya Dinata
Editor: Ida Ayu Suryantini Putri
Sumber: Tribun Bali
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved