Penanganan Perkara Sandoz Dibawa ke Mabes Polri, Haris Azhar Tantang Mangku Pastika

Perkara penggelapan dan penipuan perizinan pengembangan kawasan Pelabuhan Benoa senilai Rp 16 miliar akan memasuki babak baru

Tribun Bali/I Putu Candra
BERI KETERANGAN - Sutrisno Lukito, Haris Hazar, Agus Sujoko, dan Pande memberikan keterangan kepada awak media di Kubu Kopi, Denpasar, Bali, Rabu (15/1/2020). Pihak Sutrisno akan membawa perkara Sandoz ke Mabes Polri. Penanganan Perkara Sandoz Dibawa ke Mabes Polri, Haris Azhar Tantang Mangku Pastika 

Penanganan Perkara Sandoz Dibawa ke Mabes Polri, Haris Azhar Tantang Mangku Pastika

TRIBUN-BALI.COM, DENPASAR - Perkara penggelapan dan penipuan perizinan pengembangan kawasan Pelabuhan Benoa senilai Rp 16 miliar akan memasuki babak baru.

Setelah memidanakan mantan Ketua Kamar Dagang Industri (Kadin) Bali, AA Alit Wiraputra, pihak korban yakni Sutrisno Lukito Disastro akan membawa perkara ini ke Mabes Polri.

Sutrisno melalui tim kuasa hukumnya menyatakan tidak mau kasus ini berhenti pada Alit.

Sebagaimana terkuak di persidangan, ada sejumlah pihak yang menerima aliran uang, di antarannya anak mantan Gubernur Bali Made Mangku Pastika, yaitu Putu Pasek Sandoz Prawirotama.

"Perkara ini masih menyisakan perkara lain. Yaitu keterlibatan anak mantan Gubernur Bali, Putu Pasek Sandoz Prawirotama dan Candra Wijaya. Keduanya sampai saat ini belum tersentuh hukum. Sampai detik ini tidak ada itikad baik dari mereka untuk mengembalikan (uang korban)," kata Agus Sujoko selaku anggota tim kuasa hukum Sutrisno di Kubu Kopi, Jalan Hayam Wuruk, Denpasar, Bali, Rabu (15/1/2020).

Agus mengatakan, selama ini sudah berusaha maksimal menyelesaikan perkara ini.

Namun tidak ada itikad baik khususnya dari Sandoz.

"Tidak ada itikad baik dari mereka, khususnya dari putra mantan Gubernur Bali itu. Saya yang selama ini wakili klien, Haji Sutrisno Lukito yang juga mempunyai kuasa hukum di Jakarta, yakni Haris Azhar. Kami sekarang menyatu. Jadi untuk perkara Sandoz dan Candra Wijaya kami akan tarik ke Mabes Polri. Kami akan segera melaporkan ke Mabes Polri," tegasnya.

Sementara itu Haris Azhar menyatakan, kasus ini menarik karena sejumlah hal.

Halaman
1234
Penulis: Putu Candra
Editor: Irma Budiarti
Sumber: Tribun Bali
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved