Breaking News:

Corona di Bali

Jadi Klaster, 39 Nakes dan Staf RSUD Buleleng Terpapar Covid-19 Sejak Awal Agustus

Dalam kurun waktu satu bulan ini (Agustus) tercatat sebanyak 39 tenaga kesehatan beserta staf di RSUD Buleleng, positif terpapar virus corona atau Cov

Pexels
Ilustrasi Update Covid-19 di Bali. 

TRIBUN-BALI.COM, SINGARAJA - Dalam kurun waktu satu bulan ini (Agustus) tercatat sebanyak 39 tenaga kesehatan beserta staf di RSUD Buleleng, positif terpapar virus corona atau Covid-19.

Namun dari jumlah tersebut, ada 36 orang yang sudah dinyatakan sembuh, sementara yang masih dirawat sisa tiga orang.

Hal ini lantas menjadikan RSUD Buleleng sebagai klaster penyebaran virus corona.

Sekda Buleleng, juga sebagai Sekretaris Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid-19 Buleleng, Gede Suyasa ditemui Senin (24/8/2020) tidak menampik akan hal tersebut.

Mantan Kepala Dinas Pendidikan Pemuda dan Olahraga Buleleng ini menyebut, wajar jika RSUD Buleleng menjadi klaster.

Sebab, rumah sakit tersebut telah menjadi rujukan pasien Covid-19 di Buleleng, berdasarkan Surat Keputusan (SK) Kemenkes RI.

Ternyata Otak Penembakan di Kelapa Gading Seorang Wanita, NL Ngaku Sakit Hati

TP PKK Provinsi Bali Lakukan Program Gebrak Masker Selama Pandemi Covid-19

Libur Panjang Cuti Bersama Pekan Lalu, 18.603 Penumpang Masuk Bali Melalui Bandara Ngurah Rai

Terlebih, saat Kemenkes mengeluarkan peraturan revisi ke lima, dimana pasien yang dirawat di rumah sakit saat ini hanya yang memiliki gejala sedang dan berat, Bupati Buleleng memutuskan untuk menjadikan ruang Lely dan Mahotama di RSUD Buleleng sebagai tempat perawatan pasien Covid-19.

Sementara RS Pratama Giri Emas kini hanya dijadikan sebagai cadangan, apabila pasien Covid-18 di RSUD Buleleng membludak.

Ini dilakukan mengingat peralatan medis yang dimiliki di RS Pratama Giri Emas belum optimal untuk merawat pasien Covid-19 yang memiliki gejala sedang, berat hingga yang memiliki penyakit penyerta.

Dirancang dengan Perhitungan Realistis, Giri Prasta Jelaskan Perubahan APBD Tahun Anggaran 2020 

Tekan Penyebaran Covid-19, Satgas Desa Dangin Puri Kelod Rutin Laksanakan Patroli Keliling

KEMBALI2020: Satukan Ubud Writers Festival dan Ubud Food Festival

"RS secara dinamis tetap jadi klaster, karena setiap hari pasien datang. Tidak mungkin tidak jadi klaster, karena mereka melayani pasien. Begitu menerima pasien di IGD, kemudian tertular dan menularkan lagi ke nakes yang lain. Walaupun sekarang terpapar, besok sembuh, kemudian kerja lagi, akan berpeluang tertular lagi karena melayani pasien. Jadi secara dinamis rumah sakit tetap jadi klaster," ucap Suyasa.

Halaman
12
Penulis: Ratu Ayu Astri Desiani
Editor: Ida Ayu Suryantini Putri
Sumber: Tribun Bali
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved