Breaking News:

Berita Bali

Sebanyak 3.162 Balita di Bali Alami Gizi Buruk Selama Pandemi, Ini Penjelasan dr. Ketut Suarjaya

Kurangnya pemenuhan gizi bayi di bawah usia lima tahun (balita) pada tahun 2020 sekitar 3.162 balita di Bali. 

Kompas.com
Ilustrasi 

Laporan Wartawan Tribun Bali, Ni Luh Putu Wahyuni Sri Utami 

TRIBUN-BALI.COM, DENPASAR - Di tengah Pandemi Covid-19 ditemukan balita yang masih kekurangan gizi khusunya di Provinsi Bali.

Kurangnya pemenuhan gizi bayi di bawah usia lima tahun (balita) pada tahun 2020 sekitar 3.162 balita di Bali. 

Ketika dikonfirmasi, Kepala Dinas Kesehatan Provinsi Bali dr. Ketut Suarjaya mengatakan, ada beberapa faktor penyebab bayi-bayi tersebut kekurangan gizi. 

Salah satu penyebabnya adalah dikarenakan, pola asuh yang berkaitan dengan pola makan pada balita tidak sesuai dengan standar pola makan sehat.

Adanya kelainan atau penyakit penyerta yang mendasari bayi dan balita menjadi kurang gizi.

“Lalu ketersediaan pangan di tingkat rumah tangga baik untuk balita dan keluarga kurang dalam masa pandemi Covid-19 ini,” ungkapnya pada, Rabu (24 Februari 2021). 

Baca juga: Ini Asupan Gizi yang Penting di Masa Pandemi, Perbanyak Beberapa Jenis Vitamin

Baca juga: Pemenuhan Gizi dan Cara Menaikkan Berat Badan Ibu Hamil

Jumlah balita yang diukur dengan indeks tinggi badan dan berat badan untuk perhitungan gizinya mulai dari usia 0-59 bulan di seluruh provinsi Bali sejumlah 148.856 balita. 

Wilayah yang paling banyak balita memiliki gizi buruk berdasarkan tinggi badan dan berat badan berada di Kabupaten Buleleng mencapai 678 balita dan Gianyar mencapai 503 balita.

Kabupaten Jembrana sebanyak 122 balita, Tabanan 433 balita, Badung 312 balita, Klungkung 250 balita, Bangli 179 balita, Karangasem 569 balita , dan Kota Denpasar 108 balita. 

Halaman
123
Penulis: Ni Luh Putu Wahyuni Sari
Editor: Noviana Windri
Sumber: Tribun Bali
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved