Breaking News:

Harga Cabai Rawit Melambung Tinggi Capai Rp 120 Ribu Per Kilogram, Padahal Normalnya Rp 30 Ribu

Tingginya harga cabai rawit telah terjadi sejak beberapa bulan terakhir. Di tingkat petani pun, imbuhnya, harga cabai rawit merah juga

Tribun Bali/Noviana Windri Rahmawati
Ilustrasi Cabai Merah 

TRIBUN-BALI.COM, BANGLI – Kerusakan komoditi pertanian, khususnya cabai merah menyebabkan harga cabai merah melambung tinggi.

Tak tanggung-tanggung harganya bahkan capai Rp 120 ribu per kilogram. 

Hal ini dibenarkan oleh Kepala Dinas Pertanian, Ketahanan Pangan dan Perikanan (PKP) Bangli I Wayan Sarma.

Menurutnya di Pasar Singamandawa, Kintamani, Bangli, Bali pada Senin 8 Maret 2021, harga cabai rawit merah mencapai Rp 120 ribu per kilogram.

Harga itu terus meningkat selama 3 hari terakhir. 

“Tiga hari lalu harganya masih Rp. 110 ribu per kilo, dan sejak hari ini menjadi Rp. 120 ribu. Begitupun di pasar-pasar lainnya, rata-rata juga sekian. Sementara di Pasar Kidul, sejak kemarin harga cabai rawit sudah Rp. 120 ribu per kilo,” jelasnya.

Tingginya harga cabai rawit telah terjadi sejak beberapa bulan terakhir.

Di tingkat petani pun, imbuhnya, harga cabai rawit merah juga tergolong tinggi.

Yakni berkisar Rp. 110 ribu hingga Rp. 115 ribu.

“Harga cabai rawit merah sendiri normalnya hanya Rp. 30 ribu hingga Rp. 40 ribu,” ucapnya.

Halaman
123
Penulis: Muhammad Fredey Mercury
Editor: Eviera Paramita Sandi
Sumber: Tribun Bali
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved