Breaking News:

Berita Bangli

Banyak IKM Tak Terdata, Disperindag Bangli Akui Hanya Punya Data Pelaku IKM Tahun 2017

alasan data IKM belum diperbaharui sejak empat tahun lalu, karena proses pendataan yang membutuhkan waktu cukup lama

Penulis: Muhammad Fredey Mercury | Editor: Wema Satya Dinata
Tribun Bali/Muhammad Fredey Mercury
Kadisperindag Bangli, I Wayan Gunawan 

TRIBUN-BALI.COM, BANGLI – Dinas Perindustrian dan Perdagangan (Disperindag) Bangli mengaku kesulitan untuk mendata jumlah pelaku Industri Kecil Menengah (IKM) di Bangli.

Alhasil, pihak dinas hanya memiliki data IKM tak belum pernah diperbaharui lagi sejak tahun 2017.

Kepala Disperindag Bangli, I Wayan Gunawan menyebutkan, alasan data IKM belum diperbaharui sejak empat tahun lalu, karena proses pendataan yang membutuhkan waktu cukup lama.

Seperti pada tahun 2017, di mana pendataan IKM membutuhkan waktu hampir setahun.

Baca juga: Dinsos Bangli Siapkan Vaksinasi Bagi 577 Penyandang Disabilitas

“Hal ini juga dikarenakan tenaga kami yang terbatas. Sehingga proses pendataan membutuhkan waktu lama,” ujarnya Selasa (31/8/2021).

Gunawan yang saat itu didampingi Kabid Perindustrian, Gede Karda mengungkapkan, berdasarkan data tahun 2017, Bangli memiliki 4.402 IKM.

Jumlah tersebut diperkirakan telah meningkat.

Mengingat tiap tahun Disperindag memiliki target 3 atau 4 persen peningkatan IKM dalam setahun.

Kendala update data dari dinas, lanjut Gunawan, juga dikarenakan banyaknya IKM di Bangli yang tidak mendaftarkan diri.

Pihaknya bahkan menyebut dari 4.402 IKM yang tercatat, hanya sekitar 300an IKM yang berizin.

Halaman
12
Sumber: Tribun Bali
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved