Corona di Bali

443 Warga Banjar Serokadan Reaktif Positif, Pemkab Bangli Terapkan Karantina Wilayah

Ribuan warga di Banjar Serokadan, Desa Abuan, Kecamatan Susut, Kabupaten Bangli, melakukan rapid test massal, Kamis (30/4).

Pixabay
Ilustrasi Covid-19 - 10 Kasus Positif Corona di Jembrana, Kajari Usulkan Penambahan Satker Tangani Warga Meninggal Dunia 

TRIBUN-BALI.COM, BANGLI – Ribuan warga di Banjar Serokadan, Desa Abuan, Kecamatan Susut, Kabupaten Bangli, melakukan rapid test massal, Kamis (30/4).

Hingga pukul 17.00 Wita, dari 1.210 warga yang ikut rapid test, tercatat 443 orang dinyatakan reaktif positif sehingga akan dilanjutkan dengan tes swab.

Informasi yang dihimpun, rapid test masal yang digelar Kamis (30/4) merupakan tahap pertama.

Dari total 2.640 warga Serokadan, kemarin yang ikut rapid test 1.210 warga. Hasilnya, 443 warga reaktif positif dan sisanya 767 warga dinyatakan non-reaktif (negatif).

Humas Satgas Penanggulangan Covid-19 Kabupaten Bangli, I Wayan Dirgayusa, membenarkan angka warga yang dinyatakan reaktif tersebut.

Dengan demikian, dapat disimpulkan dari 1.210 warga di Banjar Serokadan yang telah menjalani rapid test, 36,61 persen di antaranya dinyatakan reaktif positif.

“Kami belum tahu secara factual berapa jumlah warga di Banjar Serokadan. Namun jika dilihat dari catatan jumlah penduduk sebanyak 2.640 jiwa, masih tersisa sebanyak 1.430 jiwa yang belum rapid test,” sebutnya, Kamis (30/4) petang.

Pria yang juga menjabat sebagai Kadis Kominfosan Bangli itu mengatakan, rapid test massal kemarin dimulai sejak pukul 09.00 Wita, dan berakhir pukul 16.00 Wita.

Rapid test dilakukan oleh petugas dari Dinas Kesehatan Kabupaten Bangli dan Provinsi Bali.

Rapid test dilaksanakan di empat tempat berbeda untuk mengantisipasi terjadinya kerumunan warga.

Halaman
1234
Penulis: Muhammad Fredey Mercury
Editor: Ady Sucipto
Sumber: Tribun Bali
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved