Breaking News:

Persiapan Simulasi Pembelajaran Tatap Muka, Denpasar Gunakan Aplikasi Jagabaya

Untuk persiapan pelaksanaan simulasi pembelajaran tatap muka di Kota Denpasar, Dinas Pendidikan dan Kepemudaan Olahraga (Disdikpora) Kota Denpasar

Penulis: Putu Supartika
Editor: Ida Ayu Suryantini Putri
Tribun Bali/I Putu Supartika
Kepala Dinas Pendidikan Kepemudaan dan Olahraga (Disdikpora) Kota Denpasar I Wayan Gunawan 

Laporan Wartawan Tribun Bali, I Putu Supartika

TRIBUN-BALI.COM, DENPASAR - Untuk persiapan pelaksanaan simulasi pembelajaran tatap muka di Kota Denpasar, Dinas Pendidikan dan Kepemudaan Olahraga (Disdikpora) Kota Denpasar menggunakan aplikasi Jagabaya.

Aplikasi ini kan digunakan untuk memonitor keadaan warga sekolah baik guru maupun siswa.

Baca juga: Dilaksanakan di Semua Zona, Sekolah Tatap Muka di Bangli Direncanakan Mulai 4 Januari 2021

Baca juga: Tabanan Buka Sekolah Tatap Muka, Ini Syaratnya, Kuota Siswa 50%, Guru Wajib Tes Swab dan Divaksin

Baca juga: Sekolah Tatap Muka di Januari 2021, Berikut Syarat yang Harus Dipatuhi

Menurut Kepala Disdikpora Kota Denpasar, I Wayan Gunawan mengatakan aplikasi ini akan disiapkan untuk sekolah masing-masing.

Semua warga sekolah wajib mengisi kondisi dirinya di dalam aplikasi tersebut, termasuk riwayat penyakit bawaan yang dimiliki.

“Dari sana nantinya sekolah tahu kondisi siswanya, sehingga jika ditunjuk menjadi tempat simulasi bisa menentukan siswa dan guru yang akan diikutkan,” kata Gunawan dalam rapat persiapan pembelajaran tatap muka untuk SD dan SMP di Kota Denpasar yang berlangsung di ruang sidang DPRD Kota Denpasar Selasa (22/12/2020) bersama Komisi IV DPRD Kota Denpasar.

Baca juga: Tabanan Belum Pastikan Dimulainya Sekolah Tatap Muka, Disdik Akan Gelar Rapat dengan Stakeholder

Baca juga: 647 PPDN Masuk Bali lewat Pelabuhan Gilimanuk, Lima Orang Reaktif

Baca juga: Wakil Ketua DPRD Bali Setuju Sekolah Dibuka Kembali untuk Pembelajaran Tatap Muka

Gunawan mengatakan aplikasi ini dibuat oleh Dinas Kominfo Kota Denpasar.

Untuk selanjutnya, walaupun pembelajaran tatap muka telah berjalan, namun selama pandemi Covid-19 pembelajaran jarak jauh baik daring maupun luring tetap diberlakukan.

Kedatangan siswa ke sekolah lewat tatap muka hanya untuk melepaskan kerinduan mereka pada sekolah.

Baca juga: Dampak Covid-19, Disperindag Gianyar Tak Gelar Pasar Murah Jelang Nataru

Baca juga: Pimpinan DPRD Karangasem Ajak Warga Tetap Waspada dan Ikuti Prokes Saat Natal dan Tahun Baru 2021

Termasuk juga sebagai ajang mengenal guru dan temannya bagi siswa kelas awal.

Halaman
12
Sumber: Tribun Bali
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved