Breaking News:

Berita Bali

Ketua IDI Provinsi Bali Tidak Benarkan Asumsi Setelah Divaksin Covid-19 Boleh Tidak Gunakan Masker

dr. Gede Putra Suteja tidak membenarkan asumsi setelah masyarakat divaksinasi bisa bebas tidak mengenakan masker.

khybernews.tv
ilustrasi vaksin Covid-19 - Ketua IDI Provinsi Bali Tidak Benarkan Asumsi Setelah Divaksin Covid-19 Boleh Tidak Gunakan Masker 

Laporan Wartawan, Ni Luh Putu Wahyuni Sri Utami

TRIBUN-BALI.COM, DENPASAR - Ketua Ikatan Dokter Indonesia (IDI) Cabang Bali, dr. Gede Putra Suteja tidak membenarkan asumsi setelah masyarakat divaksinasi bisa bebas tidak mengenakan masker.

Ia juga mengatakan bahwa kegiatan vaksninasi Covid-19 baru saja dimulai dan yang telah tervaksin belum mencapai angka 70 persen penduduk di Provinsi Bali.

“Kita tetap harus pakai masker karena belum semua yang tervaksin. Kapan tercapai 70 persen tervaksin semua penduduk, baru kita bisa sedikit lebih santai. Sekarang baru nol koma sekian persen yang tervaksin. Tidak mungkin kita bisa leha-leha dan kasus juga sedang meningkat,” ungkapnya, Senin 15 Februari 2021.

Selama kegiatan vaksin masih berjalan jumlah masyarakat yang sudah ikuti vaksin masih di bawah 70 persen dari keseluruhan penduduk, yang artinya masyarakat masih belum bisa bebas.

Baca juga: Bagaimana Jika Alami Gangguan Kesehatan Usai Disuntikkan Vaksin Covid-19? Begini Aturan Terbarunya

Baca juga: Vaksinasi Covid Tahap 2 Dilaksanakan di Jembrana, Dandim 1617/Jembrana: Jangan Takut Untuk Divaksin

Baca juga: Kemenkes Sebut Warga di 7 Provinsi PPKM Diprioritaskan Dapat Vaksin Covid-19 dengan Sistem Klaster

Selain itu, protokol kesehatan juga harus tetap diterapkan untuk mendukung pemutusan penyebaran Covid-19.

Ia juga menambahkan saat ini Covid-19 masih menjadi pandemi di seluruh dunia.

"Jika 70 persen itu sudah tercapai, maka pandemi bisa menjadi endemic, baru pada saat itu masyarakat bisa sedikit bernapas lega. Untuk itu, saya harap semua masyarakat bersedia divaksin," tambahnya.

Sementara, kegiatan vaksinasi baru dimulai dan belum diketahui kapan akan berakhirnya.

Vaksin memang salah satu bentuk pencegahan Covid-19, namun itu bukan satu-satunya, ia mengimbau masyarakat agar tetap terapkan 5M dan 3T.

Halaman
123
Penulis: Ni Luh Putu Wahyuni Sari
Editor: Putu Dewi Adi Damayanthi
Sumber: Tribun Bali
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved