Breaking News:

Berita Tabanan

Bahan Baku Melimpah dan Berpotensi Tingkatkan PAD, Dewan Tabanan Usulkan PUDDS Kelola Air Kemasan

DPRD Tabanan, I Made Asta Dharma mengusulkan agar Pemkab Tabanan dalam hal ini PUDDS mengelola sumber daya air di Tabanan untuk dijadikan air kemasan

Tribun Bali/I Made Prasetia Aryawan
Bupati Tabanan, I Komang Gede Sanjaya (tengah) didampingi Sekda Tabanan, I Gede Susila (kiri) dan Ketua Pansel Direksi dan Pengawas PUDDS Tabanan, AA Dalem Trisna Ngurah (kanan) saat memimpin proses pengumuman seleksi Calon Dewan Pengawas dan Calon Direksi PUDSS Tabanan di Kantor Bupati Tabanan, Selasa 16 Maret 2021. 

1TRIBUN-BALI.COM, TABANAN - Anggota Banggar DPRD Tabanan, I Made Asta Dharma mengusulkan agar Pemkab Tabanan dalam hal ini Direksi baru Perusahaan Umum Daerah Dharma Santhika (PUDDS) mengelola sumber daya air di Tabanan untuk dijadikan air kemasan atau olahan lainnya.

Sebab, sejak 5 tahun lalu usulan ini tak pernah digubris pemerintah Tabanan padahal diprediksi bisa menambah potensi PAD Tabanan ke depannya. 

Terlebih, Anggota DPRD dari Fraksi Golkar ini menyebut selama ini banyak perusahaan air kemasan di Tabanan yang tak memberi kontribusi terhadap Pendapatan Asli Daerah Tabanan.

Perusahaan yang ada hanya dipungut retribusi IMB saat di awal pembangunan. 

Baca juga: PUDDS Tabanan Jangan Hanya Minta Modal, Tak Berkembamg Setahun, Direksi Harus Mundur

Baca juga: Desa Bengkel Tabanan Luncurkan Program Layanan Mandiri, Warga Bisa Urus Administrasi Desa dari Rumah

Baca juga: Dinas Kesehatan Tabanan Siagakan 90 Personel Vaksinator Untuk 29 Fasyankes

"Usulan ini sudah lama saya sampaikan sejak baru terpilih pada periode pertama lalu. Tapi ini belum ada pembahasan dari pemerintah Tabanan hingga saat ini," ungkapnya saat dihubungi, Kamis 18 Maret 2021. 

Menurutnya, usulan pengolahan air kemasan ini sangat baik di Tabanan.

Mengingat sumber daya alam di Tabanan khususnya air sangat melimpah dan memiliki kualitas yang sangat baik. Sehingga diharapkan dengan potensi tersebut bisa dikelola dengan baik.

Saat PUDDS nanti dibangkitkan bisa mengelola air kemasan dan diharapkan hasilnya akan menambah PAD Tabanan.

"Jangan sampai kita dijadikan daerah yang dieksploitasi. Contohnya banyak pabrik besar berdiri di Tabanan, apalagi ada perusahaan international yang mengambil bahan baku untuk mensuplai perusahaan air minum tersebut."

Baca juga: Sulinggih Diusulkan Divaksinasi Setelah Pelayanan Publik, 11.139 Masyarakat Tabanan Sudah Divaksin

Baca juga: Direksi Baru Ditarget Kembalikan Modal Rp 14 Miliar, Tabanan Segera Seleksi Dewan Pengawas Baru

Baca juga: KISAH Ni Luh Putu Sugianitri, Wanita Asal Tabanan Bali Jadi Ajudan Terakhir Soekarno, Kini Tiada

"Logikanya mereka pasti mengambil bahan baku yang terbaik dan itu ada di daerah Kuwum, Marga," ungkapnya. 

Halaman
12
Penulis: I Made Prasetia Aryawan
Editor: Ida Ayu Suryantini Putri
Sumber: Tribun Bali
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved