Penataan Pura Agung Besakih Diharapkan Dapat Meningkatkan Kunjungan Wisatawan

Dengan adanya penataan itu, secara otomatis pasti akan menambah minat dari kunjungan-kunjungan wisatawan

Penataan Pura Agung Besakih Diharapkan Dapat Meningkatkan Kunjungan Wisatawan
Tribun Bali/Made Dwi Suputra
PURA BESAKIH - Sejumlah umat Hindu sembahyang di Pura Agung Besakih, belum lama ini. Puncak Tawur Agung Panca Wali Krama di Besakih digelar 6 Maret 2019. 

TRIBUN-BALI.COM, DENPASAR - Penataan kawasan suci Pura Agung Besakih yang dilakukan oleh Pemerintah Provinsi (Pemprov) Bali diharapkan meningkatkan keberadaan pariwisata, baik dari kuantitas maupun kualitas.

"Dengan adanya penataan itu, secara otomatis pasti akan menambah minat dari kunjungan-kunjungan wisatawan," kata Manager Manajemen Operasional Pengelolaan Kawasan Pura Agung Besakih, Wayan Ngawit.

Hal itu Ngawit jelaskan saat dihubungi Tribun Bali melalui sambungan telepon, Jum'at (8/11/2019).

Dikatakan olehnya, Pura Agung Besakih yang sangat disucikan oleh masyarakat menjadi daya tarik tersendiri oleh wisatawan.

Anak-Anak Peserta Khitanan Naik Kuda, Peringatan Maulid Nabi di Kampung Muslim Kepaon

Pentingnya Pendidikan Pancasila, BPIP: Pendidikan Pancasila Harus Diberikan dari PAUD dan TK

Terlebih nantinya setelah dilakukan penataan yang mulai dari parkir, margi agung, adanya zona ekonomi yang terpusat.

Dengan adanya berbagai fasilitas itu dapat menambah keamanan dan kenyamanan wisatawan untuk melihat keagungan Pura Agung Besakih bisa meningkat dibandingkan saat ini.

"Itu sih pasti ada efeknya nanti," kata dia.

Ngawit menjelaskan, Gubernur Bali Wayan Koster berkeingnan agar Pura Agung Besakih yang terdiri atas 25 kompleks pura ada kesamaan pandangan baik dari segi bahan bangunan, arsitektur dan sebagainya.

"Artinya biar ada satu visi bahwa Pura Agung Besakih ada satu unity, satu kesatuan," kata dia.

Meskipun saat ini, keberadaan Pura Agung Besakih terdiri atas berbagai pengomong dari seluruh kabupaten dan kota di Bali.

Satpol PP Badung Sebut Pengawasan Penduduk Pendatang di Kelurahan Terbentur Dana

Warga di 4 Kelurahan Kecamatan Buleleng Bersih-Bersih Kali Mumbul, Diupah Rp 80 Ribu per Hari

Halaman
1234
Penulis: I Wayan Sui Suadnyana
Editor: Meika Pestaria Tumanggor
Sumber: Tribun Bali
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved