Breaking News:

Bali Paradise

Masakan Khas Negara, ke Jembrana Tak Lengkap jika Tak Menikmati Lawar Klungah

Bagi masyarakat Bali, ngelawar adalah salah satu kegiatan wajib yang harus dilakukan ketika menyambut perayaan hari besar keagamaan.

SHUTTERSTOCK/PANDE PUTU HADI WIGUNA
Ilustrasi lawar 

TRIBUN-BALI.COM, TABANAN - Bagi masyarakat Bali, ngelawar adalah salah satu kegiatan wajib yang harus dilakukan ketika menyambut perayaan hari besar keagamaan.

Hari besar seperti Hari Raya Nyepi, Galungan lan Kuningan, Pagerwesi serta Saraswati serta Odalan di Pura atau kegiatan keagamaan lainnya pasti akan menyuguhkan makanan khas Bali ini. 

Di Jembrana, ada Lawar Klungah yang merupakan menu wajib saat perayaan momen hari tersebut.

Lawar Klungah ini merupakan masakan yang berbahan dasar kelapa muda.

uniknya ini hanya akan ada di Jembrana yang memiliki nama Kota Negara.

Baca juga: 6 Kuliner Serba Tahu untuk Menu Buka Puasa Ramadhan

Sehingga, untuk masyarakat luar Jembrana pasti akan terhipnotis dengan masakan satu ini.

Karena berbahan dasar kelapa muda, berbeda dengan wilayah lainnya seperti Badung, Tabanan, Gianyar dan lainnya yang menggunakan kelapa tua sebagai lawar. 

Lawar Klungah ini kerap disuguhkan dengan perpaduan.

Misalnya ditambah daging, baik daging ayam maupun daging babi.

Namun bisa juga hanya lawar klungah bongol atau tak dicampur daging. 

Baca juga: Ragam Kuliner Indonesia Berbumbu Hitam Cocok untuk Menu Buka Puasa Ramadhan

Halaman
123
Penulis: I Made Prasetia Aryawan
Editor: Ida Ayu Suryantini Putri
Sumber: Tribun Bali
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved