Breaking News:

Berita Bangli

Sambut Rencana Pariwisata Bali Dibuka untuk Wisatawan Asing, PHRI Bangli: Bagaikan Angin Surga

Kabar mengenai pembukaan pariwisata Bali pada bulan Oktober, menjadi secercah harapan tidak hanya bagi para pelaku pariwisata

Ist/dok Toya Devasya
Suasana Toya Devasya, Minggu 3 Oktober 

TRIBUN-BALI.COM, BANGLI – Kabar mengenai pembukaan pariwisata Bali pada bulan Oktober, menjadi secercah harapan tidak hanya bagi para pelaku pariwisata, namun juga masyarakat Bali pada umumnya.

Hal tersebut diungkapkan Ketua Perhimpunan Hotel dan Restoran Indonesia (PHRI) Bangli, I Ketut Mardjana, Minggu 3 Oktober 2021.

Menurut Mardjana, pihaknya selaku ketua PHRI Bangli yang paham betul bahwa derita dampak pandemi ini tak hanya dirasakan bagi para pelaku industri pariwisata namun juga dirasakan oleh masyarakat sekitar, baik yang berperan sebagai pegawai di industri, hingga supplier bahan-bahan pangan.

“Jadi dengan rencana pembukaan pariwisata untuk wisatawan asing pada bulan Oktober, tentu ini merupakan secercah harapan, bagaikan angin surga, bahwa ini akan memberikan sesuatu obat yang selama ini betul-betul bebannya sangat luar biasa. Dengan dibukanya ini, tentu akan memberikan suatu dampak ekonomi kepada masyarakat,” ungkapnya.

Baca juga: Sisa 25% Sekolah Belum PTM, Disdikpora Bangli: Ada Kelas Masih Renovasi

Kendati demikian, Mardjana menegaskan dengan dibukanya pariwisata di bulan Oktober tentu tidak serta-merta wisatawan asing akan datang.

Menurutnya, kedatangan wisatawan asing terjadi secara bertahap, yang diperkirakan mulai pada bulan November.

“Tapi itu sudah sangat oke. Artinya sudah secara pelan-pelan mereka (wisatawan asing) bisa membuktikan secara langsung, bagaimana destinasi wisata di Bali ini yang sudah mulai terbuka,” ucapnya.

Salah satu buktinya, adalah saat dibukanya pariwisata Bali awal bulan September lalu, melalui SE Gubernur Bali 15/2021.

Mardjana yang merupakan pemilik Toya Devasya itu mengatakan sejak diberlakukan pelonggaran, dampak yang cukup signifikan baru terasa pada sepekan lalu.

Baca juga: Vaksinasi Covid-19 di Bangli Telah Mencapai 100 Persen

Pihaknya lantas menyebutkan, berdasarkan data, sebelum pandemi tingkat kunjungan wisatawan ke Toya Devasya berkisar 800 hingga 1000 orang per hari.

Halaman
123
Sumber: Tribun Bali
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved